Internasional

BOEING LAKUKAN UJI COBA TAKSI TERBANG PERTAMANYA

Infopenerbangan,- Boeing, perusahaan pabrikan pesawat terbesar di dunia, mengatakan pihaknya telah menyelesaikan uji coba pertama taksi udara otonomnya pada hari Selasa di bandara kecil di luar Washington, DC. Dikatakan tidak ada yang naik ketika uji coba dilakukan.

Penerbangan itu berlangsung kurang dari satu menit dengan hanya melayang di atas landasan. Boeing menolak membagikan berapa tinggi di atas tanah yang diterbangkannya.

Tetapi Boeing memuji pencapaian ini sebagai tonggak sejarah bagi divisi NeXt, yang mengembangkan pesawat terbang otonom. Prototipe mobil terbang ini memiliki panjang 30 kaki dan lebar 28 kaki. Ini dirancang untuk terbang hingga 50 mil sekaligus.

Boeing dan para pesaingnya seperti Airbus bertaruh bahwa pesawat terbang kecil yang dapat terbang sendiri, secara teknis dijuluki pem lepas landas dan pendaratan vertikal listrik (eVTOL) disebut akan merevolusi transportasi, terutama di daerah perkotaan. Boeing percaya bahwa kendaraan taksi udara atau mobil terbang ini, akan menjadi solusi untuk kemacetan lalu lintas.

Menurut Cyrus Sigari – seorang investor di perusahaan mobilitas udara perkotaan yang ikut mengorganisir konferensi eVTOL tahun lalu di Bentonville, Arkansas, Pengungkapan yang dilakukan Boeing menandakan komitmennya terhadap ruang angkasa.

Meskipun Boeing dan Airbus adalah salah satu pemain terbesar di udara, ada banyak perusahaan eVTOL yang didukung Silicon Valley, termasuk beberapa yang dimiliki oleh co-founder Google Larry Page.

“Mereka memiliki produk dengan gaya produksi untuk terbang dan telah sampai pada tingkat mempublikasikan [upaya mereka],” kata Sigari kepada CNN Business.

“Itu menunjukkan bahwa Boeing menanggapi masalah mobilitas kawasan perkotaan ini dengan sangat serius. Sangat menyenangkan melihat Boeing keluar untuk menunjukkan bahwa mereka benar-benar terlibat dalam hal ini.” tambahnya lagi.

Eric Bartsch, chief operating officer di VerdeGo Aero, yang mengembangkan sistem daya untuk eVTOL, memuji kemajuan teknologi otonom, tenaga listrik dan drone dengan menetapkan panggung untuk teknologi baru.

“Kami memiliki bahan untuk generasi pesawat yang berbeda yang tidak benar-benar layak 10 tahun yang lalu,” kata Bartsch. “Kita akan kembali ke zaman keemasan inovasi di mana orang mencoba hal-hal baru.”

Dia memperkirakan bahwa antara lima dan 10 perusahaan lain telah melakukan penerbangan otonom.

Sampai sekarang belum jelas apakah perusahaan-perusahaan itu akan dapat menyamai jadwal tersebut. Namun, Boeing menargetkan akan meresmikan penerbangan otonom pada awal 2020-an.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close