Highlight

Garuda Indonesia Batalkan 449 Penerbangan Akibat Kabut Asap

Manajemen Garuda Indonesia membatalkan sedikitnya 449 penerbangan dari dan menuju sejumlah kota di wilayah Sumatera dan Kalimantan sepanjang periode 3-20 September 2015, terkait dengan kabut asap akibat kebakaran hutan yang masih menyelimuti ruang udara di wilayah tersebut hingga saat ini.

“Garuda terpaksa membatalkan penerbangan mengingat terbatasnya jarak pandang akibat kabut asap yang menyelimuti ruang udara di beberapa kota di wilayah Sumatera dan Kalimantan. Gangguan kabut asap itu dapat membahayakan keselamatan penerbangan,” kata Vice President Corporate Communications Garuda Indonesia Benny S Butarbutar di Jakarta, Senin.

Benny mengatakan, pada hari Senin (21/9) ini saja, Garuda Indonesia terpaksa membatalkan sebelas penerbangan Garuda Indonesia akibat kabut asap. Adapun penerbangan yang dibatalkan adalah penerbangan Jakarta-Palembang pp (lima penerbangan) Jakarta–Jambi pp (dua penerbangan), Jakarta–Pekanbaru (dua penerbangan), dan penerbangan Tanjung Pandan–Pangkalpinang (dua penerbangan).

Pesawat-pesawat Garuda Indonesia diperbolehkan mendarat di bandara-bandara yang terkena kabut asap apabila memiliki jarak pandang minimum (minima visibility) antara 800 – 5.000 meter.

Adapun kota-kota di Sumatera dan Kalimantan memiliki jarak pandang mimimum yang berbeda-beda. Palangkaraya dan Pekanbaru memiliki jarak pandang minimum (1.000 meter), Banjarmasin (1.200 meter), Jambi (2.400 meter), Palembang (800 meter), Pontianak (900 meter), sedangkan Pinangsori, Lhoksumawe, dan Gunung Sitoli jarak pandang minimum adalah 5.000 meter.

Beberapa penerbangan (terbanyak) yang terpaksa dibatalkan antara lain Jambi (115 penerbangan), Pekanbaru (76 penerbangan), Pontianak (66 penerbangan), Palembang (50 penerbangan), Palangkaraya (43 penerbangan), dan Berau (34 penerbangan).

Dengan mempertimbangkan situasi yang terjadi, Garuda Indonesia mengimbau para penumpang yang memiliki jadwal penerbangan dari dan menuju kota-kota yang terkena dampak asap untuk memeriksa kembali reservasinya melalui Call Center Garuda Indonesia sebelum melakukan perjalanan menuju bandara.

“Garuda Indonesia akan terus memonitor situasi dan perkembangan berkaitan dengan dampak kabut asap tersebut dan kesiapan tiap-tiap bandara yang terdampak untuk kembali melaksanakan operasional penerbangan,” katanya.

Garuda Indonesia menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi berkaitan dengan situasi “Force Majeur” yang berada di luar kendali kami. Para penumpang dihimbau agar segera melakukan pengecekan kembali reservasi tiket melalui Call Center Garuda Indonesia (24 jam) di nomor 021-2351 9999 dan 0804 1 807 807. Garuda Indonesia akan terus menyampaikan perkembangan informasi dan situasi terkini melalui www.garuda-indonesia.com dan Twitter @IndonesiaGaruda.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close