Uncategorized

PRAMUGARI HAWAIIAN AIRLINES TEWAS AKIBAT TERPAPAR CORONA

Infopenerbangan,- Seorang pramugari Hawaiian Airlines yang merupakan salah satu dari 17 orang yang dites positif corona setelah menghadiri acara pelatihan langsung (training) meninggal pada Selasa.

Jeff Kurtzman dan 16 lainnya mengidap penyakit tersebut setelah menghadiri kursus di Honolulu pada akhir Juni. Dilaporkan maskapai tersebut sedang melakukan penyelidikan apakah sumber awal kasus tersebut berasal dari kegiatan pelatihan.

Kurtzman, 60, dirawat di rumah sakit setelah kembali ke Los Angeles dan dinyatakan positif COVID-19, CEO Hawaiian Airlines, Peter Ingram mengkonfirmasi berita tersebut dalam email.

“Kurtzman telah bekerja untuk maskapai ini sejak 1986,” kata email Ingram.

“Selama tiga dekade terakhir telah menjadi terkenal bagi rekan-rekannya di Penerbangan karena hasratnya untuk menemukan tempat-tempat baru, orang-orang dan budaya; selera humornya yang luar biasa dan bakat untuk percakapan yang mudah; dan hatinya yang peduli. Dia mewujudkan nilai-nilai aloha dan malama yang kita pegang sayang, “tulisnya.

Maskapai ini menawarkan dukungan kepada suami dan keluarga Kurtzman, kata Ingram, seraya menambahkan bahwa perusahaan juga memantau karyawan yang sedang pulih dari coronavirus.

“Kami diingatkan setiap hari bahwa virus ini serius dan sangat menular,” tulis Ingram. “Kami telah memperkuat mandat dan protokol yang mengatur bagaimana kami berinteraksi satu sama lain di fasilitas kami, dan saya mendesak kita semua untuk berlatih kewaspadaan sepenuhnya.”

Mereka yang berada di sesi pelatihan terpapar virus ini sebagian karena jarak sosial tidak ada dan masker adalah opsional, menurut Departemen Kesehatan Hawaii. Beberapa dari setidaknya 16 karyawan yang terinfeksi melanjutkan untuk mengekspos delapan anggota rumah tangga.

Departemen kesehatan mengatakan orang yang terinfeksi dari program pelatihan juga bertanggung jawab atas 20 kasus tambahan di dua tempat rekreasi di Hawaii.

Perusahaan mengatakan melanjutkan pelatihan minggu lalu dengan aturan yang lebih ketat yang mengamanatkan penggunaan masker wajah dan menjaga jarak sosial.

“Semua instruktur kami telah diuji, dan sekitar 60 karyawan yang telah melalui pelatihan baru-baru ini diminta untuk mengkarantina diri dan memantau kesehatan mereka,” kata perusahaan itu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close