Hot NewsNews

YENNY WAHID : SELAMATKAN GARUDA INDONESIA

InfoPenerbangan,- Komisaris Independen Garuda Indonesia Yenny Zannuba Wahid mengatakan, manajemen Garuda Indonesia tengah berupaya keras mancari solusi agar maskapai pelat merah tersebut tidak pailit atau bangkrut.

Dikabarkan, perusahaan berkode saham GIAA ini memiliki utang sekitar Rp70 triliun atau setara 4,9 miliar dollar AS yang berasal dari utang masa lalu dan dampak dari pandemi Covid-19.

“Banyak yang tanya soal Garuda. Saat ini kami sedang berjuang keras agar Garuda tidak dipailitkan. Problem warisan Garuda besar sekali, mulai dari kasus korupsi sampai biaya yang tidak efisien,” kata Yenny dalam cuitan di akun Twitter pribadinya, @yennywahid ditulis Minggu (30/5).

Pernyataan Yenny tadi memang tak melenceng. Garuda memang diwarisi utang segede gaban sejak tahun 1998, tiga belas tahun sebelum maskapai ini melantai di bursa saham (IPO). Saat itu, utang Garuda mencapai Rp4,6 triliun. Utang itu terdiri dari mata uang rupiah sebesar Rp825 miliar dan dolar senilai 377 juta (kurs saat itu Rp10.000).

“Utang itu dari pembelian pesawat melalui lembaga keuangan internasional atau lessor dalam bentuk dolar. Pesawat-pesawat yang dibeli itu di antaranya Boeing 737 classic, Boeing 735, 733, dan 734. Semua pesawat itu mulai banyak datang sejak saat itu,” timpal Arista Amtadjati, pengamat penerbangan, seperti yang diberitakan di Sindonews, Minggu (30/5/2021).

Tak sampai di situ, menurut Arista, utang Garuda juga terus bertambah karena perseoran mulau berani membeli pesawat dengan skema mencicil dalam bentuk dolar karena bisa ditalangi lembaga keuangan dunia. Langkah itu juga dilakukan untuk membeli mesin-mesin pesawat.

Plus, sejak Orde Baru berakhir, pemerintah tak lagi berkenan memberikan bantuan kepada Garuda dalam bentuk uang. Garuda diberikan bantuan berupa letter goverment guarantee belaka.

“Garuda mulai berpetualang ngutang dan nyicil untuk pengembangan armadanya hingga saat ini. Konyolnya, ekspansi pengembangan dilakukan ugal-ugalan, tidak sesuai dengan ratio cash in flow yang didapat,” tegas Arista.

Tak pelak, utang Garuda terus bertambah terus hingga saat ini mencapai Rp70 triliun. Pemerintah pun gerah dengan kondisi utang yang menindih Garuda. Meski akhirnya memilih opsi menyelamatkannya dengan restrukturisasi, namun pemerintah lewat Kementerian BUMN juga memunculkan opsi untuk melikuidasi atau menutup Garuda.

Bukan tak mungkin, opsi itu juga akan ditempuh jika restrukturisasi dianggap tak mampu melepaskan belitan utang di Garuda. Pasalnya, opsi Garuda yang ketiga adalah membiarkan maskapai itu melakukan restrukturisasi, tapi di saat yang bersamaan mulai mendirikan perusahaan maskapai domestik yang baru untuk mengambil alih sebagaian besar rute Garuda.

Yenny mengatakan, problem warisan Garuda besar sekali, mulai dari kasus korupsi sampai biaya yang tidak efisien. “Namun Garuda adalah national flag carrier kita. Harus diselamatkan. Mhn support & doanya,” pinta Yenny. (*)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close