DomestikInternasionalNews

ANALISIS DAMPAK COVID-19 DI MASKAPAI ASIA PASIFIK PADA 2020

Infopenerbangan,- Maskapai penerbangan di wilayah Asia-Pasifik akan menjadi yang paling terpukul oleh krisis COVID-19, dengan kerugian diperkirakan $ 29 miliar untuk tahun 2020. Ini lebih dari sepertiga dari kerugian industri $ 84,3 miliar secara global.

Wilayah Asia-Pasifik adalah wilayah pertama yang merasakan beban paling berat dari krisis COVID-19. Maskapai penerbangan di wilayah ini akan melihat permintaan penumpang (diukur dalam pendapatan kilometer penumpang, RPK) turun 53,8% tahun ini, sementara kapasitas (dalam kilometer kursi yang tersedia, ASK) akan berkurang sebesar 39,2%.

“2020 adalah tahun terburuk dalam sejarah penerbangan dan maskapai penerbangan dalam mode bertahan hidup. Perusahaan penerbangan di Asia-Pasifik akan mengalami kerugian terbesar pada $ 29 miliar. Itu kerugian $ 30,09 per penumpang.

Dalam pandangan suram ini, prioritasnya adalah bagi pemerintah kawasan untuk memfasilitasi dimulainya kembali konektivitas udara sejalan dengan panduan dan prinsip Take-off Organisasi Penerbangan Sipil Internasional, “kata Conrad Clifford, Wakil Presiden Regional IATA untuk Asia Pasifik.

Clifford mengatakan “Dibutuhkan beberapa tahun bagi industri untuk kembali ke tingkat aktivitas 2019. Sementara itu, pemerintah perlu terus memberikan bantuan keuangan dan bantuan kepada maskapai penerbangan serta fleksibilitas dalam penggunaan slot. Kami juga bekerja sama dengan penyedia layanan navigasi bandara dan udara untuk mengidentifikasi area kerja sama dengan maksud untuk mengurangi biaya penerbangan, ”.

Selengkapnya bisa di lihat disini.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close