News

ANGKA KECELAKAAN PESAWAT MELONJAK DI 2018, NAMUN MASIH TETAP AMAN

Foto: Penumpang di dalam pesawat

Infopenerbangan.comĀ – Jumlah orang yang tewas dalam kecelakaan pesawat melonjak pada tahun 2018 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dengan lebih dari 500 kematian tercatat.

Namun, dilaporkan oleh konsultan penerbangan Belanda To70 dan Aviation Safety Network (ASN) yang berbasis di Belanda, tahun 2018 masih menjadi salah satu tahun teraman untuk penerbangan komersial.

ASN mencatat ada total 15 kecelakaan pesawat yang fatal pada tahun 2018, dan menyebabkan 556 kematian, dibandingkan dengan 10 kecelakaan dan 44 nyawa hilang pada tahun 2017, tahun paling aman dalam sejarah penerbangan.

Dari kecelakaan itu, 12 melibatkan penerbangan penumpang dan tiga lainnya adalah penerbangan kargo, kata laporan ASN. Tiga dari 15 pesawat dioperasikan oleh maskapai penerbangan di “daftar hitam” Uni Eropa, katanya.

Terlepas dari lonjakan jumlah kematian tahun lalu, Kepala Eksekutif ASN Harro Ranter mengatakan tingkat keselamatan penerbangan telah meningkat secara signifikan secara keseluruhan.

“Jika tingkat kecelakaan tetap sama dengan 10 tahun yang lalu, akan ada 39 kecelakaan fatal tahun lalu,” katanya.

“Tingkat tahun 2000 akan melihat 64 kecelakaan fatal. Ini menunjukkan kemajuan besar dalam hal keamanan dalam dua dekade terakhir,” tambah Ranter.

Konsultan menyoroti kecelakaan Lion Air di Indonesia pada Oktober – di mana 189 orang kehilangan nyawa – sebagai insiden tunggal paling mematikan untuk tahun ini. Pesawat yang terlibat adalah pesawat Boeing 737 MAX baru.

Sebuah laporan awal oleh para penyelidik Indonesia menemukan bahwa pilot Lion Air Flight 610 terlibat dalam perang tarik-menarik dengan sistem otomatis pesawat pada menit-menit sebelum jatuh ke laut.

“Seperti tahun-tahun sebelumnya, Eropa dan Amerika Utara tetap menjadi bagian teraman di dunia untuk terbang. Kecelakaan di sini jarang terjadi,” kata To70 dalam analisisnya.

“Ada banyak kecelakaan dalam keluarga Airbus 320 karena melibatkan 737,” kata To70. “Namun, kemungkinan bahwa kecelakaan Lion Air mungkin memiliki masalah teknis menjadi perhatian serius, mengingat bahwa MAX adalah masa depan model 737 yang sukses.”

Menanggapi laporan para penyelidik Indonesia, yang dirilis pada bulan November, Boeing mengatakan “sangat sedih” dengan jatuhnya penerbangan Lion Air – tetapi mempertahankan 737 MAX 8 “aman seperti pesawat mana pun yang pernah menerbangkan langit. . ” Perusahaan “mengambil setiap langkah untuk sepenuhnya memahami semua aspek kecelakaan ini,” katanya.

ASN menyoroti kecelakaan “kehilangan kendali” sebagai “masalah keamanan utama” selama lima tahun terakhir, yang menyebabkan setidaknya 10 dari 25 kecelakaan terburuk. “Sebagian besar kecelakaan itu tidak bisa diselamatkan,” katanya. (*)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close