InternasionalNews

KONFLIK PERDAGANGAN ‘YUAN’ DI PENERBANGAN CINA

Infopenerbangan,- Penerbangan China kini tunduk tidak hanya untuk meningkatkan harga bahan bakar, dalam mata uang dolar AS, tetapi untuk biaya mata uang Cina yang lebih tinggi, karena melemahnya Yuan saat ini terhadap dolar, catatan Art Abel, direktur konsultasi di PGA Aviation, yang mencatat pesawat masuk dan keluar dari China.

Harga bahan bakar jet sekarang sekitar 34% di atas rata-rata 2017 mereka, dalam dolar. Selanjutnya, Yuan telah kehilangan sekitar 6% dari nilai dolar sejak 2017.

Depresiasi ini mempengaruhi banyak pembelian dari luar negeri, bukan hanya bahan bakar. “Dampak tersebut kemungkinan akan lebih terasa bagi maskapai penerbangan besar China dengan jaringan internasional yang luas,” catatan Abel.

Lewat ke tarif dan biaya pengiriman, kenaikan biaya ini dapat memperlambat pertumbuhan pesat lalu lintas Cina dan kenaikan harga bahan bakar juga mempengaruhi nilai pesawat, terutama untuk pesawat dengan mesin paling efisien dan lebih tua daripada model yang lebih baru.

Sebaliknya, Abel mengatakan efek dari konflik perdagangan antara Washington dan Beijing mungkin penting, tetapi “tidak hampir sejauh bahwa banyak orang di media umum dan Wall Street tampaknya berpikir.” Pandangan ini berlaku terutama untuk pertumbuhan armada Cina.

Badan pesawat komersial dan pasar mesin hampir tidak rentan terhadap perdagangan karena produk lain,” kata Abel. untuk mendapatkan diskon sebaik mungkin dari harga katalog.

Ini karena konflik perdagangan biasanya bersifat sementara, dan waktu pesanan pesawat sangat panjang. “Pesawat komersial biasanya dipesan dalam jumlah besar, meskipun harganya tinggi.

Unit pertama tidak tersedia untuk pengiriman sampai dua tahun setelah pemesanan, dan yang terakhir mungkin tidak tersedia hingga sepuluh tahun setelahnya.

Pembayaran periodik untuk pesanan pesawat adalah alasan lain, sementara sengketa perdagangan tidak mempengaruhi pesanan. Akhirnya, Abel menekankan fakta bahwa China adalah pasar penerbangan yang tumbuh paling cepat di dunia dan baik dalam perjalanannya untuk menjadi yang terbesar.

Secara bersama-sama, faktor-faktor jangka panjang ini berarti pasar pesawat di China tidak banyak dipengaruhi oleh pergeseran angin perdagangan sementara.

Namun Abel mengakui satu masalah unik untuk China dapat dipengaruhi oleh hubungan perdagangan bilateral: persyaratan bahwa pemerintah secara individu menyetujui setiap pesawat yang dibeli asing yang diimpor ke China.

“Persetujuan ini – dan ketersediaannya sesuai jadwal – dapat menjadi perhatian selama periode ketegangan bilateral yang meningkat.” Namun, dia menilai Cina tidak akan membiarkan persetujuan secara signifikan mengurangi aliran stabil pesawat yang diminta oleh permintaan China yang meledak.

Dalam pemeliharaan, Abel yakin China akan terus mendukung sebagian besar kebutuhannya secara internal, dan dengan infrastruktur yang cukup terkonsentrasi.

“Meskipun ada peningkatan jumlah maskapai penerbangan Cina independen, sebagian besar penerbangan komersial masih dilakukan oleh kelompok maskapai regional yang berpusat pada tiga operator utama: Air China, China Eastern Airlines dan China Southern Airlines.

Setiap jurusan memiliki organisasi perawatan pusat yang sangat kuat dan mampu melakukan pemeliharaan untuk mayor dan mengawasi di seluruh anggota kelompok, dalam beberapa kasus bermitra dengan maskapai barat utama untuk pemeliharaan.”

Sumber Henri Canaday

 

 

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close