Internasional

SEORANG PRAMUGARI EVA AIR ALAMI TRAUMA SETELAH PENUHI PERMINTAAN PENUMPANG

Infopenerbangan,- Seorang awak pramugari di Taiwan mengatakan bahwa dirinya dibiarkan mengalami trauma fisik dan mental setelah dengan enggan mematuhi tuntutan yang tidak masuk akal dari penumpang asing.

Dalam posting media sosial dan pada konferensi pers, pramugari merinci pengalaman mimpi buruk yang terjadi pada penerbangan dari Los Angeles ke Taipei yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Taiwan EVA Air pada hari Sabtu.

Penumpang pria, diidentifikasi sebagai warga Amerika dengan bobot 200 kg naik pesawat di kursi roda dan diminta untuk ditempatkan di barisan dengan tiga kursi gratis.

Kemudian, dia membuat permintaan yang lebih tidak biasa, meminta bantuan di kamar mandi, menjelaskan bahwa dia baru saja menjalani operasi.

Tidak dapat masuk ke dalam kamar mandi kelas ekonomi, ia dikawal ke kelas bisnis di mana ia segera menekan tombol bantuan darurat, memanggil pramugari di dalam untuk menarik pakaian dalamnya.

Awak kabin untuk penerbangan sepenuhnya perempuan dan para perempuan pada awalnya sangat enggan, tetapi lelaki itu bersikeras dan memohon, mengancam akan buang air kecil di lantai.

Pramugari mencoba menggunakan selimut untuk menutupi alat kelamin pria yang terekspos, tetapi itu dilempar.

Dia mengenakan sepasang sarung tangan bedah dan kemudian menarik celana dalamnya.

Pria itu juga bersikeras bahwa pintu kamar mandi harus tetap terbuka, mengklaim bahwa ia tidak akan bisa bernapas. Permintaan itu setidaknya ditolak.

Namun, segera pria itu membuat permintaannya yang paling tidak masuk akal, memanggil pramugari untuk masuk lagi dan menyuruh untuk membersihkan pantatnya.

Awak kabin pada awalnya menolak, tetapi lelaki itu mengancam akan tinggal di kamar mandi selama penerbangan, suatu tindakan yang akan sangat mengganggu kenyamanan penumpang lain.

Merasa seolah-olah dia tidak punya pilihan, pramugari mengenakan tiga lapis sarung tangan bedah dan mulai menyeka.

Ketika dia melakukannya, pria itu diduga mulai mengeluh dengan gembira dan berkata “lebih dalam, lebih dalam!”

Dia kemudian mengklaim bahwa dia tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik dan membuatnya mengelap tiga kali sebelum dia puas.

Setelah itu, pramugari menulis di sebuah posting Instagram bahwa dia mengunci dirinya di dalam kamar mandi, menangis dan muntah, tidak mampu membersihkan bau kotoran pria itu.

Dalam pos tersebut, dia meminta EVA Air untuk melindungi karyawannya dengan lebih baik, mempekerjakan lebih banyak pramugari pria, dan mencegah penumpang yang serupa secara fisik untuk naik pesawat tanpa pengawasan di masa yang akan datang.

Konferensi pers kemudian diadakan oleh Taoyuan Flight Attendants Union karena alasan yang sama, dengan alasan bahwa pramugari bekerja di bawah budaya yang tidak adil di mana mereka diharapkan memenuhi setiap permintaan pelanggan, tidak peduli seberapa absurd atau merendahkannya.

Untuk bagiannya, EVA Air mengatakan bahwa pramugari tidak berkewajiban untuk bertindak atas permintaan penumpang, bahkan jika mereka membutuhkan bantuan khusus.

Maskapai menambahkan bahwa pihaknya siap membantu kru jika mereka memutuskan untuk menuntut penumpang. (*)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close