Uncategorized

MAX DILARANG TERBANG, BOEING AKAN BERIKAN KOMPENSASI KEPADA AIRLINES YANG TERDAMPAK

Infopenerbangan – Penghasilan kuartal kedua Boeing dikatakan akan dikenakan biaya setelah pajak sebesar $ 4,9 miliar untuk menutupi beberapa biaya aktual dan estimasi masa depan terkait dengan vakumnya penggunaan 737 MAX dan penurunan margin, seperti dilaporkan oleh perusahaan pada 18 Juli lalu.

Biaya setelah pajak tersebut mencerminkan “perkiraan konsesi potensial dan pertimbangan lain kepada pelanggan untuk gangguan yang terkait dengan grounding 737 MAX dan keterlambatan pengiriman terkait,” kata perusahaan yang berbasis di Chicago itu.

Ini akan mengurangi pendapatan Q2 Boeing dan pendapatan sebelum pajak sebesar $ 5,6 miliar. Ini juga akan membuat perusahaan mengalami kerugian bersih triwulanan.

Boeing sedang mengerjakan modifikasi perangkat lunak kontrol penerbangan yang harus disetujui regulator sebelum MAX kembali. Perkiraan terbaru Boeing mempresentasikan paket kepada FAA untuk persetujuan pada bulan September. FAA diperkirakan akan memakan waktu setidaknya beberapa minggu untuk meninjau paket, dan regulator lain juga berencana untuk melakukan tinjauan.

Biaya Q2 Boeing juga mengasumsikan bahwa tingkat produksi 737 akan naik dari tingkat 42 / bulan saat ini menjadi 57 / bulan pada tahun 2020. Pesawat yang diproduksi selama pendaratan dan dimasukkan dalam inventaris akan dikirimkan selama beberapa kuartal setelah kembali ke layanan.”

Dua kecelakaan MAX yang fatal dalam lima bulan – penerbangan Lion Air 610 pada November 2018 dan Ethiopian Airlines penerbangan 302 pada bulan Maret – diikuti dengan landasan global dari 380-pesawat armada pada pertengahan Maret telah menyebabkan banyak sekali biaya untuk Boeing dan operator yang terpengaruh.

Perusahaan menghentikan pengiriman MAX sesaat setelah grounding, yang mengakibatkan hilangnya pendapatan dari pelanggan dan menambah biaya untuk menyimpan pesawat yang tidak terkirim.

Boeing membekukan bimbingan keuangan setelah MAX dlarang terbang dan telah menawarkan sedikit wawasan yang berhubungan dengan keuangan pada percabangannya. Mereka telah menyiapkan dana $ 100 juta untuk mendukung keluarga dari 346 penumpang dan awak yang tewas dalam dua kecelakaan itu.

Boeing juga mengeluarkan berbagai biaya yang berasal dari krisis yang tidak termasuk dalam biaya Q2 seperti biaya untuk mengembangkan dan mengimplementasikan peningkatan pada MAX dan segala penilaian atau biaya hukum yang terkait dengan tuntutan hukum.

“Pendirian MAX menghadirkan tantangan besar dan dampak finansial yang diakui pada kuartal ini mencerminkan tantangan saat ini dan membantu mengatasi risiko keuangan di masa depan,” kata presiden dan CEO Boeing Dennis Muilenburg dalam pernyataan perusahaan pada 18 Juli.

Boeing melaporkan pendapatan Q2 pada 24 Juli. Pendapatan 2018 setahun penuh perusahaan adalah $ 101,1 miliar, termasuk $ 60,7 miliar dari divisi Commercial Airplanes. (*)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close