Uncategorized

PESAWAT BERMANUVER MENDADAK, PENUMPANG RYAN AIR ALAMI CEDERA

infopenerbangan,- Spanyol tengah mengadakan penyelidikan terhadap Ryanair setelah seorang penumpang maskapai penerbangan tersebut mengalami patah pada pergelangan kaki saat melindungi anaknya ketika pesawat yang ditumpanginya mendadak berubah arah.

Insiden tersebut terjadi pada Minggu (10/2/2019) saat pesawat sedang terbang dalam mode “autopilot” di ketinggian sekitar 11.200 meter di atas Kepulauan Canary, Spanyol, pada pukul 16.38 waktu setempat.

Pilot pesawat Ryanair dengan nomor penerbangan 737 itu terpaksa melakukan manuver drastis untuk mencegah tabrakan dengan pesawat lain yang terlihat di jalurnya.

Diberitakan, awalnya pesawat jenis Boeing 737 tersebut terbang di ketinggian 37.000 kaki di atas Canaries ketika diminta turun hingga 13.000 kaki.

Ketika turun 1.000 kaki kontrol lalu lintas udara, mengatakan kepada awak pesawat untuk menghentikan penurunan mereka di 36.000 kaki karena ada pesawat Easyjet di 35.000 kaki di dekatnya.

“Beberapa detik kemudian pada pukul 16:38:07, menurut data penerbangan, pilot pesawat (Ryanair) memilih model ALT HOLD di panel kontrol untuk mempertahankan ketinggian,” demikian sebuah laporan menyebutkan.

“Saat itu pesawat tersebut (Ryanair) sedang melewati FL364 (EasyJet) dengan kecepatan penuh dalam proses penurunan ketiggian,” kata seorang penyelidik kecelakaan udara Spanyol.

Pilot, sesuai dengan pernyataannya, mengira mereka telah melewati tingkat penerbangan FL360 yang telah dibersihkan dan melihat bahwa manuver pemulihan terlalu lama, dia memutuskan untuk secara manual kembali ke tingkat penerbangan yang diinstruksikan oleh kontrol lalu lintas udara.”

“Investigasi telah menentukan bahwa kecelakaan itu mungkin terjadi ketika kru melakukan manuver manual mendadak untuk mempertahankan tingkat penerbangan yang ditentukan, ”tambah laporan itu. “Faktor yang berkontribusi adalah fakta bahwa autopilot dilepaskan untuk melakukan manuver manual, yang berkontribusi pada sifatnya yang tiba-tiba.”

Karena perubahan arah yang tiba-tiba tanpa peringatan, pesawat meluncur, menyebabkan pramugari serta penumpang yang berdiri di kabin jatuh. Ini termasuk penumpang yang mematahkan pergelangan kakinya.

“Penumpang yang terluka memiliki seorang anak, sekitar lima tahun saat ia keluar dari kamar kecil. Pergerakan tiba-tiba ini menyebabkan keempat pramugari jatuh ke lantai. Penumpang yang terluka membalikkan tubuhnya ke kiri untuk mencoba melindungi anak itu, yang memaksa kakinya ke posisi yang tidak wajar. Dia mematahkan pergelangan kakinya ketika jatuh karena tersentak, ”kata seorang pramugari tak dikenal yang hadir dalam penerbangan itu.

“Anak itu terjatuh pada bagian belakang kepalanya, yang menyebabkan memar. Tidak ada orang lain yang terluka. Setelah kejadian, para penumpang yang terluka berteriak kesakitan. Kerabat mereka juga kesal dan mengangkat suara mereka di pramugari, mengeluh tentang apa yang terjadi, ”tambah pramugari.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close